Kota Kamikatsu : Menuju Kota Bebas Sampah

Kota Kamikatsu : Menuju Kota Bebas Sampah
Kredit Foto : Business Insider

Apakah Anda menemukan kalau memilah sampah, kertas dan plastik adalah tugas yang memberatkan? Bayangkan tentang penduduk Kamikatsu, sebuah kota kecil di pegunungan Pulau Shikoku di barat daya Jepang, yang harus memisahkan sampah ke dalam 45 kategori yang berbeda. Pasti Anda akan segera merasa semuanya menjadi ringan.

Di pusat pengumpulan limbah di kota itu, ada tempat sampah terpisah untuk berbagai jenis produk: koran, majalah, karton, tutup logam, botol plastik, kaleng aluminium, kaleng baja, kaleng semprot, lampu neon, dan sebagainya.

Anda mungkin berpikir ini berlebihan, tetapi penduduk Kamikatsu memiliki tujuan untuk dicapai, yaitu tanpa limbah, dan mereka sudah mencapai 80 persen. Mereke berkomitmen untuk mencapai hal itu dan tentunya dengan komitmen yang kuat, tidak ada hal yang tidak bisa dicapai.

Awalnya, Kamikatsu membuang sampah seperti kota kecil lainnya di seluruh dunia. Mereka membuangnya di alam atau membakarnya di rumah mereka. Tetapi, mereka kemudian menyadari kalau  membakar sampah menghasilkan banyak sekali gas rumah kaca, dan tempat pembuangan sampah pun mencemari lingkungan. Jadi orang-orang Kamikatsu memutuskan untuk berubah.

Pada tahun 2003, mereka memperkenalkan konsep "Zero Waste" alias tanpa limbah/sampah.

Pada awalnya, seperti juga dalam semua hal, mencoba menerapkan hal seperti ini sulit untuk semua orang. Mencuci dan memilah sampah menjadi tugas yang membosankan dan memakan waktu. Kaca dan botol plastik harus dilepas dari tutupnya dan diurutkan berdasarkan warna. Botol plastik untuk kecap dan minyak goreng harus disimpan terpisah dari botol Pet yang pernah mengandung air mineral dan teh hijau. Setiap plastik atau kertas yang membungkus botol harus dihilangkan. Surat kabar dan majalah harus ditumpuk menjadi bundel rapi dan diikat dengan benang.

Aturannya banyak sekali.

Juga, tidak ada truk sampah untuk mengumpulkan sampah dari rumah, sehingga warga harus membawa sampah mereka sendiri ke pusat daur ulang.

Pekerja di bagian tengah kemudian memastikan sampah telah diurutkan dengan benar dan masuk ke tempat sampah yang tepat. Pakaian bekas, perhiasan dan barang-barang lain yang orang-orang tidak perlu lagi diturunkan di toko daur ulang dan ditukar dengan barang-barang lain yang telah diturunkan, tanpa biaya.

Di jalanan, ada pabrik lokal di mana para wanita di kota itu bisa mendaur ulang barang-barang yang tidak diinginkan, seperti boneka beruang dari kimono lama.

Apa yang awalnya merupakan beban besar dan berat perlahan tapi pasti menjadi cara hidup di Kamikatsu.

Orang mulai melihat sampah secara berbeda. Mereka menjadi lebih sadar akan apa yang mereka beli, bagaimana mereka menggunakan dan bagaimana mereka membuang barang.

Seorang pemilik toko di Kamikatsu mengatakan bahwa sejak program dimulai, ia mulai membeli barang-barang yang hanya datang dalam kotak karton sehingga kotak-kotak itu dapat digunakan untuk mengemas barang-barang lain.

Akhirnya, kota kecil yang berpenduduk lebih dari 1.700 orang ini menjadi sangat bagus dalam hal melaksanakan daur ulang sehingga hanya 20 persen sampah yang dihasilkan sampai ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) , tetapi mereka berharap untuk menghilangkan sampah dari kotanya pada tahun 2020.

Luar biasa bukan?

Subscribe to receive free email updates: